INFO HAJI: Al Hussam, Katering 25.000 Orang Jemaah Indonesia

by

EKONOMIPOS.COM (EPC),MEKKAH – Namanya Al Hussam. Perusahaan ini merupakan salah satu dari dua puluh tiga penyedia katering yang telah dikontrak Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi.

Tidak tanggung-tanggung, Al Hussam dikontrak untuk menyediakan konsumsi sekitar 25.000 pax pada puncak kehadiran jemaah haji Indonesia di Mekkah.

Media Center Haji (MCH) Kementerian Agama berkesempatan melihat dari dekat produksi makanan di dapur Al Hussam, Minggu (21/08). Lokasinya berada di pusat kota Mekkah, berjarak sekitar 20 menit dari kantor Daerah Kerja Mekkah di Syisyah.

Direktur Operasional Al Hussam adalah seorang WNI bernama Hendra Amier. Bersama rekannya, Hadi, sebagai admin kitchen, mereka menunjukkan produksi dapur Al Hussam dari mulai tempat bakery, penyimpanan bahan baku, proses pemotongan, pembersihan, masak sampai pengepakan dan distribusi ke truk pengangkut.

Awalnya, Hendra mengajak ke tempat produksi bakery dan kue-kue. Selanjutnya, tim diajak ke lokasi pencucian bahan baku, seperti sayuran dan pemotongan kentang. Alat yang digunakan semua serba otomatis.

Di tempat penyimpanan bahan baku, Hendra menunjukkan kotak-kotak penyimpanan daging ayam berpendingin, lalu tempat pemotongan yang ada di seberangnya. Lalu ada juga tempat penyimpanan daging sapi dan lokasi penggilingan di depannya. Terakhir adalah lokasi penyimpanan ikan dan pengolahannya.

Selanjutnya, Hendra mengajak ke ruang masak. Di sana, terdapat alat-alat masak canggih otomatis untuk memasak nasi dan tungku-tungku berukuran raksasa untuk memasak sayur dan makanan lainnya. Setelah makanan jadi, dibawa ke ruang khusus untuk ditiriskan, lalu dinaikkan ke atas ke bagian pengepakan.

Di bagian pengepakan, terdapat sejumlah pekerja wanita yang dengan telaten mengatur takaran porsi di semua kotak agar rata. Setelah itu, makanan dimasukkan ke dalam box penghangat untuk didistribusikan ke jemaah menggunakan truk.

“Tahun lalu, PPIH memberikan penilaian terhadap perusahaan penyedia katering jemaah haji Indonesia, dan kita menjadi juara pertama. Managernya juga dapat juara satu,” kata Hendra.

Meski demikian, Hendra mengaku kalau untuk mendapatkan kontrak penyedia katering pada tahun ini, pihaknya harus teta mengikuti prosedur baku sesuai aturan dan kriteria yang telah ditetapkan. Bahkan tahun ini, persyaratan yang ditetapakan jauh lebih ketat.

“Pihak PPIH sampai memastikan siapa pemilik dapur agar tidak terjadi percaloan,” terangnya. “Semua dilakukan sesuai standard, meski kita juara tahun lalu,” tambahnya.

Tahun ini, Al Hussam mendapat jatah membagikan konsumsi untuk jemaah di 34 lokasi pemondokan. Ada 29 pemondokan di sektor enam dan lima pemondokan di sektor lima. Sejak dua hari lalu, proses distribusi makanan sudah berjalan, namun belum penuh karena jumlah jemaah yang datang masih belum genap seluruhnya.

“Kita juga melayani jemaah dari Maroko, Pakistan dan negara-negara lainnya. Sehari rata-rata kapasitas produksi konsumi kami mencapai 60 ribu pax,” terang lulusan Sekolah Tinggi Pariwisata Bandung ini.

Tak hanya beroperasi pada musim haji, Al Hussam juga berjalan pada musim umrah. Mereka melayani pemesanan jemaah negara tertentu sampai memasukkan katering untuk hotel.

Bagaimana dengan para karyawan? Kementerian Agama mewajibkan semua perusahaan katering menggunakan koki dari Indonesia agar menjaga cita rasa yang pas dengan lidah para jemaah.

Di Al Hussam, menurut Hendra, ada 6 chef dari Indonesia. Semua adalah orang-orang yang dikenal baik oleh Hendra dan pernah bekerja sama di Indonesia. Ada juga pekerja Indonesia lain sebagai bagian dari tim pemasak.

Hendra juga merekrut beberapa pekerja Indonesia di Saudi yang memiliki izin tinggal, namun tak punya pekerjaan untuk membantu di bagian distribusi. Total dijumlah ada lebih dari 100 WNI di Al Hussam.

“Total kita ada 150 orang produksi. Di dalam ada 60 orang, di luar 50 orang. Sisanya driver, logistik. Mereka bekerja pada musim haji ini 12 jam, dua shift,” terangnya.

“Kita mesti berbangga menjadi pelayan dluyufur-Rahman. Mesti berbangga karena Allah memilih kita. Maka harus berikan yang terbaik,” kisah Hendra kalau memotivasi karyawannya.

Sejak berdiri 30 tahun lalu, Al Hussam sebetulnya sudah melayani katering jemaah haji. Namun baru dua tahun ini ada sentuhan modern dengan sistem perencanaan lebih baik dan peralatan masak yang lebih modern. Mereka juga diawasi ketat oleh pemerintah Arab Saudi terkait sanitasi, kebersihan, dan masalah kualitas makanan.

“Baladiyah sangat ketat dalam mengawasi setiap usaha yang berhubungan dengan makanan. Mereka secara reguler melakukan audit,” tuturnya.

Ke depan, Al Hussam terus bertekad memperbaiki layanan katering pada jemaah haji Indonesia. Saat ini, dia merasa belum bisa memberikan yang terbaik untuk jemaah haji Indonesia, terutama soal rasa, karena bumbu yang masih kurang pas.

“Tahun lalu, rasanya kami baru memberikan makanan layak makan, bukan enak makan. Tahun ini berusaha agar bisa lebih mendekati rasa. Tahun depan, harapannya bisa kembali ke 90% rasa Indonesia,” tuturnya mengevaluasi diri.

 

(Bisnis)