Pengelolaan Pelabuhan Tanjung Buton: Bosowa Didukung Pemerintah Daerah Dan Pusat

by -669 views
BISNIS/PAULUS TANDI BONE TAMBAH PRODUKSI SEMEN: Seorang pekerja melakukan perbaikan logo Bosowa Coorporation di menara Bosowa Makassar, belum lama ini. PT Semen Bosowa akan meningkatkan kapasitas produksi semen dari 3 juta ton menjadi 5 juta ton pada tahun 2014 dengan menambahkan investasi baru sebesar US$300 juta.

EKONOMIPOS.COM (EPC),PEKANBARU – PT Bosowa Corporindo mendapat dukungan dari Kabupaten Siak serta pemerintah pusat untuk pengelolaan Pelabuhan Tanjung Buton, meski Pelindo I (Persero) menyatakan akan mengambil alih pelabuhan tersebut.

Salman Dianda Anwar, Penanggungjawab Proyek PT Bosowa Corporindo Riau dan Kepri mengatakan pemerintah siap mendukung karena secara syarat Bosowa Corporindo akan mengelola Kawasan Industri Tanjung Buton.

“Bosowa akan bangun packing dan barching plan, packing plan pupuk urea dan conveyort belt curah kering di KITB. Bosowa juga bekerjasama dengan BUMD yaitu PT KITB dan perusahaan lain,” kata Salman, Selasa (27/9/2016).

PT Bosowa Corporindo telah membidik kawasan tersebut semenjak dua tahun yang lalu. Salman mengatakan Bosowa telah menyiapkan sarana penunjang pelabuhan yang akan ditempatkan di Tanjung Buton.

Rencananya, Bosowa Corporindo akan menunjuk anak perusahaan PT Bosowa Bandar Indonesia yang telah memiliki izin Badan Usaha Pelabuhan semenjak tahun 2012. Bosowa akan bekerjasama dengan BUMD PT Samudra Siak yang mengantongi BUP semenjak 2013.

Bosowa dan BUMD telah mendatangani Memorandum Of Understanding di depan Wakil Presiden Jusuf Kalla dan beberapa menteri di Siak, belum lama ini.

Salman menilai lokasi pelabuhan Tanjung Buton lebih dekat dengan perairan internasional dan dinilai lebih aman secara topografis.

Bosowa mempunyai keunggulan karena Bosowa tidak memerlukan waktu yang lama untuk berinvestasi mempersiapkan sarana penunjang pelabuhan.

Pelabuhan Tanjung Buton dapat menampung CPO dari Pelabuhan Dumai yang telah melebihi kapasitas (overcapacity) setiap tahunnya.

“Kami mendapatkan data bahwa Pelabuhan Dumai mengalami overcapacity mencapai 2,6 juta ton per tahun,” katanya.

 

(Bisnis)

No More Posts Available.

No more pages to load.