Kabupaten Rohil Simpan Potensi Perikanan Menjanjikan

by

EKONOMIPOS.COM (EPC),Dinas Perikanan dan Kelautan Riau menyatakan terdapat tujuh kabupaten/kota di wilayah pesisir Riau yang sangat kaya akan potensi kelautan dan perikanan, terutama di Kabupaten Rokan Hilir dengan luasan perairan yang besar dan berada dijalur strategis di Selat Melaka.

“Jadi kalau kekayaan laut itu tidak digunakan dengan baik akan dimanfaatkan oleh orang lain padahal yang punya kita, apalagi potensi laut di Rohil memang sangat kaya belum lagi di Pulau Jemur, kalau kita tidak peduli akan menjadi bumerang bagi kita sendiri,” kata Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan (Diskanlut) Propinsi Riau Tien Mastina saat menyampaikan materi dalam acara Forum Koordinasi Tindak Pidana Perikanan Rokan Hilir tahun lalu.

Foto: Istimewa

Acara yang di gelar Diskanlut Rohil itu dihadiri Kepala Diskanlut Rohil M. Amin, Kasi Pidana Umum (Pidum) Kejari Rohil Sobrani Binzar, Kasatpol Air Polres Rohil AKP Yudi, dan peserta dari UPTD Dinas, kelompok masyarakat pengawas serta undangan lainnya.

Masih kata Tien, potensi perikanan yang pernah dilihatnya secara langsung saat berkunjung di Panipahan Kecamatan Pasir Limau Kapas, Rohil pada 1993-1994 dimana waktu itu beragam hasil perikanan banyak diolah masyarakat tempatan.

“Banyak hasil laut seperti kerang, ikan, termasuk ubur-ubur telah di ekspor ke Malaysia untuk kosmetik, bahkan potensi itu sekarang masih ada,” katanya.

Mengingat hasil laut tersebut Diskanlut Riau akan mensinergikan dengan Kabupaten Rokan Hilir guna pengembangan perikanan termasuk melestarikan Budidaya Kerang yang menjadi makanan khas Rohil.

Untuk itu, sambung dia keberadaannya harus dipertahankan mengingat sejauh ini belum ada metode untuk pembenihan kerang tersebut.

“Dengan potensi lautan yang kaya hendaknya diimbangi dengan budidaya, apalagi kalau hasil laut sampai dimanfaatkan dari luar, ini jelas bakal menjadi persoalan,” ujarnya.

Foto: Istimewa

Sejauh ini keberadaan Forum Koordinasi Tindak Pidana Perikanan telah terbentuk di Kabupaten Rohil dan Meranti, namun ia berharap agar kedepannya bisa terbentuk lagi forum yang sama di kabupaten/kota yang dikategorikan sebagai kawasan pesisir di Riau.

Sementara itu, Kepala Diskanlut Rohil M. Amin mengatakan, pihaknya terus melaksanakan kegiatan sosialisasi guna menerapkan peraturan dan undang-undang yang berlaku.

Ia menyadari bahwa saat ini masih banyak nelayan Rohil yang menggunakan alat tangkap yang dikategorikan terlarang seperti alat Sungkur dan sejenisnya.

“Untuk sementara ini kami sosialisasi menunggu koordinasi dari pihak terkait, kalau pelarangan masih dalam proses karena belum ada bantuan alat tangkap lain yang baru, sementara pelarangan alat tangkap sudah berjalan, makanya perlu dipikirkan lagi apa alat penggantinya agar bisa diterapkan sehingga penertiban yang dilakukan nantinya tidak meresahkan,” ujar Amin. (adv)